Wednesday, May 23, 2012

Dua Belas Tidur Yang Sunat Dikejutkan

Dua Belas Tidur Yang Sunat Dikejutkan


Mengejutkan orang yang tidur disunatkan sekiranya orang itu tidur dalam keadaan berikut:

Pertama:

seorang yang tidur di masjid dan waktu solat sudah tiba. Ini berdasarkan hadis Abu Bakrah ra, beliau berkata:

خرجت مع النبي صلى الله عليه وسلم لصلاة الصبح فكان لا يمر برجل إلا ناداه بالصلاة أو حركه برجله
“ Aku keluar bersama Nabi saw untuk menunaikan solat subuh. Beliau tidak lalu pada mana-mana lelaki melainkan akan menyerunya untuk solat atau menggeraknya untuk solat dengan kakinya.” (Hr Abu Daud 1246 – semua perawinya thiqah)

Kedua:

Orang yang tidur dihadapan orang yang solat kerana menggangu orang yang solat.

Ketiga:

Tidur diatas permukaan bangunan tanpa penghadang.
Rasulullah saw bersabda:

من بات على ظهر بيت ليس له حجار فقد برئت منه الذمة
“Sesiapa yang tidur diatas permukaan bangunan tanpa ada penghadang (dari jatuh bangunan), sesungguhnya telah terlepas dari tanggungjawab mana-mana pihak (sekiranya jatuh). (Hr Abu Daud – semua perawinya adalah thiqah)

Keempat:

Tidur dalam keadaan separuh badan terkena cahaya matahari dan setengah lagi tidak kena.

Nabi saw bersabda:

إذا كان أحدكم في الشمس فلقص عنه الظل وصار بعضه في الشمس وبعضه في الظل فليقم
“Apabila salah seorang kamu berada di bawah pancaran matahari, kemudian matahari menaik dan sebahagian tubuh mu terkena pancaran matahari dan sebahgian yang lain tidak kena , hendaklah dia beredar.” (Hr Abu Daud – semua perawinya thiqah)

Kelima:

Tidur waktu subuh.

Nabi saw bersabda:

الصبحة تمنع الرزق
“Tidur subuh menegah rezki.” (Hr Ahmad – sanad lemah)

Umar bin Abdul Aziz apabila melihat anaknya sedang tidur waktu subuh, beliau mengejutkannya dan berkata:

الأرزاق تقسم وأنت نائم
“Rezeki dibahagi2kan sedangkan engkau tidur.”

Keenam:

Tidur sebelum isya kerana makruh tidur waktu itu. Ini disebut dalam hadis yang panjang, riwayat dari Abi Bakrah ra dimana beliau berkata:

كان يكره النوم قبلها والحديث بعدها
“Baginda tidak suka tidur sebelum solat isya dan sembang-sembang selepasnya.” (Hr Bukhari - sahih)

Ketujuh:

Tidur lepas solat asar.
Nabi saw bersabda:

من نام بعد العصر فاختلس عقله فلا يلومن إلا نفسه
" Sesiapa yang tidur selapas solat asar dan hilang akalnya , janganlah dia mencela melainkan dirinya.” (Hr Abu Ya’la – Sanad lemah)

Kelapan:

Tidur berseorangan di rumah. Hukum ini disebut oleh al-Hulaimi dalam kitabnya al-Minhaj Fi Syu’abil Iman.

Kesembilan:

Perempuan yang tidur menelentang. Ini kerana ianya makruh seperti yang disebut dalam kitab yang sama.
Umar bin Abdul Aziz telah menegah anaknya yang tidur sedemikian.

Kesepuluh:

Seseorang yang tidur meniarap. Baginda melihat seorang lelaki meniarap. Lalu baginda bersabda:

إن هذه ضجعة يبغضها الله ورسوله
Maksudnya: “Sesungguhnya ini adalah cara baring yang dimurkai oleh Allah dan Rasulnya.” (Hr Tirimizi dan Ahmad-hasan lighairihi)

Abu Umamah r.a berkata: Nabi s.a.w lalu dekat seorang lelaki yang tidur meniarap di Masjid. Lalu baginda memukulnya dengan kakinya dan berkata:

قم واقعد فإنها نومة جهنمية

Maksudnya: “Bangunlah kamu dari tidur dan duduklah sesungguhnya ini adalah cara tidur ahli neraka jahannam.” (Hr Ibnu Majah)

Kesebelas:

Mengejutkan orang tidur untuk bangun qiamullail.
Nabi saw bersabda:

رحم الله رجلا قام من الليل فصلى وأيقظ امرأته فإن أبت نضح في وجهها الماء رحم الله امرأة قامت
من الليل فصلت وأيقظت زوجها فإن أبى نضحت في وجهه الماء
“Allah merahmati lelaki yang bangun malam, menunaikan solat dan mengejutkan isterinya. Sekiranya isterinya enggan, dia akan merenjiskan air pada muka isterinya. Allah merahmati wanita yang bangun malam, menunaikan solat dan menegejutkan suaminya. Sekiranya suaminya enggan, dia akan merenjis air ke muka suaminya. (Hr Abu Daud 1308 – perwai2nya thiqah)

Ke dua belas:

Mengejutkan orang yang tidur untuk bangun sahur. Nabi saw bersabda:

إن بلالا ينادي بليل فكلوا واشربواحتى ينادي ابن مكتوم
“Sesungguhnya bilal akan mengumandangkan azan pada waktu malam (sebelum subuh), maka makanlan dan minumlah sehingga Ibnu Maktum mengumandangkan azan subuh.” (Hr Muslim)

Thursday, January 19, 2012

Antara Perkara-Perkara Sunat Dilakukan Pada Hari Jumaat....

Hari Jumaat atau lebih famous "Sayyidul Ayyam" yakni penghulu segala hari,ramai yang kurang sedar kedudukan dan kemulian hari ini,lantaran itu, tak hairan langsunglah ramai yang tak ambil kisah bagaimana untuk mengisi dan menghormatinya.Paling menyedihkan,ada yang tanpa segan silu meninggalkan kewajipannya untuk mendirikan solat jumaat...:(

Disini inginku lampirkan beberapa perkara yang insyaAllah bermanfaat untuk kita semua dalam memanfaatkan segala nikmat diberi Allah swt. yang Maha pemurah lagi Maha pengasihani ini,sebelum tiada lagi peluang untuk kita menggapainya bila ianya pergi(mati)..

1-Membaca surah Al-Kahfi
fadilatnya ialah menerangi antara 2 jumaat sebagaimana yang disabdakan Nabi SAW dalam hadis yang diriwayatkan oleh an-Nasa'i,al-Baihaqi dan al-Hakim daripada Abi Sa'id al-Khudri r.a,

2-Mandi sunat jumaat,bagi orang yang akan pergi solat jumaat,

3- Memotong kuku jika panjang,memotong rambut yang panjang,mencukur bulu ketiak,mengguting misai dan mencukur bulu ari-ari,

4-Memakai wangi-wangian,

5-Memakai pakaian yang elok dan bersih,Afdalnya ialah pakaian berwarna putih,

6-Lebih awal pergi ke masjid bagi melakukan ibadah-ibadah kepada Allah swt.selain dapat berniat iktikaf,

7-Memberi sepenuh tumpuan dan pendengaran pada khutbah dan nasihat yang disampaikan oleh khatib,dan mengambil pengajaran dan seterusnya diamalkan.Hendaklah juga merasakan bahawa kepada dirinyalah ditujukan nasihat-nasihat tersebut.

8-Pada hari ini juga kita disunatkan memperbanyakkan selawat keatas Nabi SAW,siang dan malamnya.Memang sepanjang masa kita disuruh berselawat ke atas Nabi SAW,namun pada hari jumaat ia lebih digalakkan lagi oleh agama.Antara kelebihan berselawat ke atas Nabi saw pada hari jumaat ialah akan mendapat pahala dan beroleh syafaat Nabi saw pada hari kiamat nanti...Allahuakbar...

sabda Nabi saw yang bermaksud:
"Apabila kamu berada pada hari jumaat dan malam jumaat,maka hendaklah kamu memperbanyakkan selawat ke atasku."(riwayat Muslim)
wallahu'alam...
Dinihari yg indah dan barokah......2.20 A.M




Monday, August 22, 2011

13 Cara Mudah Bangun Qiamullail

Menurut Syeikh Muhammad Solih al-Munajjid, terdapat beberapa faktor penting yang dilihat boleh membantu umat Islam untuk bangun bagi melakukan solat di tengah malam seperti di bawah ini:

1. Ikhlas kepada Allah dalam setiap tindakan yang dilakukan bagi meraih keredaan-Nya, iaitu melakukan solat malam dengan merahsiakannya daripada pengetahuan orang ramai, ia bertujuan supaya tidak ada rasa riak dalam diri.

2. Hendaklah bagi orang yang melakukan solat malam itu mempunyai perasaan dalaman, bahawa Allah SWT menjemputnya untuk bangun di tengah malam.

3. Mengetahui sedalam-dalamnya ilmu mengenai kelebihan bangun di tengah malam berdasarkan pengajian dan perbincangan.

4. Memerhati kepada kesungguhan individu-individu terdahulu daripada kita yang istiqamah dan iltizam melakukan qiyamullail khususnya para solihin di kalngan para sahabat dan ulama.

5. Tidur di atas lambung sebelah kanan akan memudahkan seseorang itu boleh bangun di tengah malam seperti yang ditunjukkan oleh baginda Rasulullah s.a.w.

6. Tidur dalam keadaan berwuduk seperti ditegaskan oleh Rasulullah; “Apabila anda hendak masuk tidur, berwuduklah seperti untuk menunaikan solat.” Hadis riwayat Imam Bukhari dan Muslim daripada al-Barra Bin Azib.

7. Bersegera masuk tidur (tidur di awal waktu) terutama lepas solat Isyak seperti amalan yang dilakukan oleh Rasulullah s.a.w.

8. Berzikir dengan wirid-wirid yang Ma’thur seperti Ma’thurat sebelum tidur, kerana ia menjadi benteng diri daripada kejahatan Syaitan dan membantu untuk mudah bangun, atau ayat-ayat pilihan dari al-Quran, baca doa tidur, membaca tiga Qul dan sebagainya.

9. Seboleh-bolehnya tidur sebentar di siang hari yang dikenali sebagai ‘Qailulah’, iaitu sebelum masuk waktu Zohor atau selepasnya, ala kadar setengah jam.

10. Elak daripada banyak makan dan minum, kerana ia boleh membantutkan hasrat untuk bangun di tengah malam.

11. Bertekad sedaya upaya untuk bangun malam dalam apa jua keadaan.

12. Menjauhkan dosa dan maksiat, kerana ia dikenal-pasti sebagai penghalang pertama dan utama dari mudah untuk bangun di tengah malam.

13. Membuat perhitungan diri (muhasabah) jika tidak mampu untuk bangun di tengah malam.

Ketahuilah wahai saudara-saudaraku sekelian!

Qiyamullail adalah ibadat yang menghubungkan hati kita dengan Allah selain ia adalah sunnah muakkadah yang sangat dianjurkan oleh Nabi s.a.w. Baginda bersabda : “Hendaklah kamu lakukan solat di tengah malam, sesungguhnya ia merupakan kebiasaan kepada orang-orang soleh sebelum kamu, ia boleh mendekatkan kamu kepada Tuhan kamu, ia juga penghapus segala dosa, penghalang daripada terjebak kepada maksiat dan dosa dan penawar kepada penyakit yang ada di tubuh.” Hadis riwayat Imam Ahmad dan Tirmizi.




Sunday, July 3, 2011

Lirik Lagu Haddad Alwi feat. Farhan - Ibu

video

Bersinar kau bagai cahaya
Yang selalu beri ku penerangan
Selembut citra kasihmu kan
Selalu ku rasa dalam suka dan duka

Kaulah ibuku cinta kasihku
Terima kasihku takkan pernah terhenti
Kau bagai matahari yang selalu bersinar
Sinari hidupku dengan kehangatanmu

Bagaikan embun kesejukan hati ini
Dengan kasih sayangmu
Betapa kau sangat berarti
Dan bagiku kau takkan pernah terganti

Kaulah ibuku cinta kasihku
Terima kasihku takkan pernah terhenti
Kau bagai matahari yang selalu bersinar
Sinari hidupku dengan kehangatanmu

Kaulah ibuku cinta kasihku
Pengorbananmu sungguh sangat berarti

Kaulah ibuku cinta kasihku
Terima kasihku takkan pernah terhenti
Kau bagai matahari yang selalu bersinar
Sinari hidupku dengan kehangatanmu

Kaulah ibuku cinta kasihku
Terima kasihku takkan pernah terhenti
Kau bagai matahari yang selalu bersinar
Sinari hidupku dengan kehangatanmu
Sinari hidupku dengan kehangatanmu

Wednesday, June 8, 2011

Untukmu Mira..

Mira anak bongsu dari dua orang adik beradik. Dia merupakan seorang anak kepada penyapu sampah yang sudah tua dimamah usia. Ibunya kini sering sakit-sakit kerana terlalu kuat bekerja untuk memperbaiki taraf hidup merka sekeluarga. Ayah mereka yang selama ini mencari nafkah buat mereka sekeluarga telah meninggal dunia kerana terlibat dengan suatu kemalangan ketika baru balik memotong getah.

Kehidupan mereka bertambah daif. Hidup mereka ibarat "kais pagi makan pagi, kais petang makan petang". Suatu hari Mira pulang dari sekolah dan terus menuju ke dapur lalu membuka tudung saji di atas meja. Alangkah marahnya Mira apabila melihat tiada satu pun makanan di atas meja. lalu ibunya yang tua menjadi sasaran kemarahannya.

"Ibu, kenapa Ibu tak masak lagi? Kan sudah tahu Mira kan balik sekolah tengahari. Sudahlah bagi wang saku pun tak cukup untuk Mira beli nasi di sekolah. Ibu! Mira dah tak larat hidup macam ni! Ibu di rumah tahu tidur saja.".

Begitulah kata-kata Mira kepada Ibunya yang kebetulan pada hari itu tertidur di atas sofa lusuh di ruang tamu.

Mira tidak tahu bahawa ibunya mengalami demam yang panas kerana tidak cukup rehat dek kerana mencari nafkah buat mereka sekeluarga. Mira hanya mementingkan dirinya sahaja. Ibunya diam mendengar leteran puteri kesayangannya itu. Tidak lahir satu pun rasa marah kepada Mira pada waktu itu. Padanya, memang salah dirinya kerana gagal untuk memasak juadah untuk anaknya yang baru pulang dari sekolah.

Ibunya teringat pesan arwah suaminya supaya menjaga anak-anak mereka dengan baik.

"Mira, lapar ya sayang? sebentar ibu masakkan ya."

Lantas, ibu pun bangun untuk segera menyediakan juadah untuk anak kesayangannya. Mira menghentak kaki dan segera masuk ke dalam biliknya tanda protes kerana ibunya gagal menyediakan makanan buatnya apabila beliau balik dari sekolah. Ibu hanya diam melihat gelagat anaknya namun beliau tahu Mira hanya ingin meluahkan perasaan marahnya kerana kesalahannya sendiri.

Sedang Ibu memasak, pulang anaknya yang sulung yang baru sahaja pulang dari tempat kerja. Melihat ibunya yang masih belum lega demamnya memasak, Along lantas menyuruh ibunya berehat dan dia mengambil alih tugas ibunya memasak. Along tahu bahawa ibunya sudah penat untuk melakukan semua itu tambahan dengan demam yang dialaminya belum lagi sembuh.

Along seorang anak yang amat berhati mulia dan amat memahami kondisi ibunya yang sudah tua dan sudah tidak berdaya itu lagi. Sedang asyik Along memasak, Mira datang dan bertanya di mana ibu? Lantas along menjawab bahawa ibu sedang tidur di sofa lusuh di ruang tamu, mungkin ibu penat agaknya.

Mira dengan pantas menuju ke ruang tamu dan mengejutkan ibunya untuk meminta wang kerana dia mahu keluar bersuka-ria bersama kawan-kawannya. Along begitu marah melihatkan gelagat adiknya yang mengejutkan ibu yang sedang lena tidur semata-mata untuk meminta wang. Along memarahi Mira. Namun Ibu dengan segera meleraikan pergaduhan mereka.

"Along, janganlah kamu memarahi adik kamu, dia hanya mahu meminta wang untuk membeli buku rujukan bersama rakan-rakannya, lagipun SPM pun sudah dekat. Ibu mahu dia berjaya kelak," lantas ibu masuk ke dalam biliknya dan meyeluk saku baju kerjanya. Mira hanya menurut ibunya dari belakang. Ibu memberi RM30.00 kepada Mira namun itu belum cukup bagi Mira, dia merebut wang yang selebihnya ada di tangan ibunya itu.

"Jangan Mira, itu wang untuk....."

Belum habis ibunya berkata-kata Mira terus keluar dari rumah. Suara Mira dari luar jelas didengari oleh ibunya.

"Ibu, duit kita boleh cari lagi. Jangan risau," dia tidak tahu ibunya bertungkus-lumus mencari wang untuk mereka sekeluarga.

Namun, ibunya tidak menaruh sebarang perasaan marah kepada anaknya itu kerana anak merupakann kurniaan Allah yang tidak boleh dijual beli baginya.

Along tidak melihat apa yang berlaku kerana asyik memasak di dapur.

Hari ini tidak seperti hari yang sebelumnya, jam sudah menunjukkan jam 11.00 malam. Mira masih belum pulang ke rumahnya. Ibu dan Along sudah mula risau. Tidak lama kemudian, telefon berbunyi dan Along segera mengangkatnya. Alangkah terkejutnya dia apabila mendengar satu-satu adiknya telah mengalami kemalangan yang mengakibatkan penglihatannya menjadi buta.

Ibu yang mendengar berita itu amat terkejut lalu mencari orang untuk menghantar mereka berdua ke hospital segera. Setibanya di hospital, Ibu melihat teriakan Mira yang amat sedih akibat hilang keupayaan untuk melihat.

"Sudah tidak guna lagi aku hidup di dunia ini, aku sudah tidak mampu melihat lagi."

Ibu sudah tidak sanggup untuk melihat cahaya matanya yang kedua itu hidup dalam kegelapan selama-lamanya. Dia harus mencari cara untuk mengembalikan penglihatan anaknya semula.

Seketika kembali seorang doktor datang ke arah Mira dan berkata bahawa. "Mira,awak jangan risau, kami telah menemui seorang penderma yang sanggup mendermakan matanya kepada awak."

Mira merasakan dirinya orang yang paling bertuah setelah mendengar berita yang gembira itu.

Hari pembedahan sudahpun tiba, pembedahan semuanya berlaku dengan lancar. Pembedahan itu mengambil masa selama hampir 4 jam. Hasilnya juga mengembirakan. Hari ini hari yang penting buat Mira kerana balutan pada matanya akan dibuka dan menandakan samada beliau berjaya melihat kembali ataupun tidak. Hasilnya amat memberangsangkan. Mira dapat melihat semula.

Orang yang pertama dilihatnya ialah Along. Dia tertanya-tanya dimanakah Ibu. Dia mahu meminta maaf kepada Ibu atas semua kesalahan yang telah beliau lakukan. Mira sudah insaf.

"Along, di mana Ibu? Mira hendak mencium tangan ibu dan meminta maaf kepadanya. Tangisan air mata jelas kelihatan mengalir di pipi Along. "Along, mengapa menangis? Ibu mana?" pertanyaan itu ditanyakan kepada Along berkali-kali tetapi hanya linangan airmata dapat dilihat mengalir di mata Along. Berbagai persoalan bermain di minda Mira saat itu.

"Ibu sudah meninggalkan kita adik!!! Ibu mengalami komplikasi semasa pembedahan mendermakan matanya kepadamu adik. Dia mengambil risiko untuk menjalani pembedahan walaupun usianya sudah lanjut adik. Ibu telah melakukan satu pengorbanan yang sangat besar kepada kamu Mira!!!" Mira berlari ke arah bilik mayat lalu diekori Along.

Mira melihat Ibunya terbujur kaku dan tidak benyawa lagi sekarang. "Ibu, bangun ibu! Mira datang ni, nak minta maaf kat ibu! Kenapa ibu tak membiarkan Mira buta saja Ibu?? Mira tak sempat minta maaf kat Ibu, Mira menyesal Ibu!"

Along cuba menenangkan Mira dan memberikan sepucuk surat kepada Mira.

"Mira,
Di saat kau membaca surat ini,
Mungkin Ibu telah pergi meninggalkan dunia ini,
Andai kata Ibu pergi sebelum sempat berjumpa dengan Mira,
Ibu pasti Mira pasti sudah boleh melihat...
Ibu mahu kamu dapat melihat dunia ini dan kebesaran Ilahi...
Ibu sudah mengampunkan segala dosa-dosa Mira...
Terimalah sepasang mata ini daripada ibu..."

- Artikel iluvislam.com


p/s: Hargailah ibubapamu saat mereka masih bersamamu,jalankan tangungjawabmu sebagai anak mereka ,hormati dan patuhlah pd mereka selagi mana tidak bercanggah dengan syariat agama... Rasullullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Keredhaan Allah terletak pada keredhaan ibubapa manakala kemurkaan Allah terletak pada kemurkaan ibubapa.[1]

[1] Sahih: Dikeluarkan oleh al-Tirmizi dalam Sunannya – hadis no: 1899

Thursday, June 2, 2011

Ku tujukan khas untuk semangat2 yg nak luntur...

LIRIK MAWI - HAMBAMU (FEAT AKHIL HAYY)

Ke arah satu perjalanan
Dalam sebuah kehidupan
Demi untuk mengecapi
Hasrat murni di dalam hati

Usaha dengan doa
Masanya akan tiba
Dengan restu Illahi
Kelak pasti akan ditemui

Suluhkan cahaya di hati terang (ALLAH)
Tunjukkan jalan seandainya hilang (ALLAH)
Tegakkan perjalanana yang bakal ditempuh
Tegakkan semangat bila runtuh
Setibanya di sisiMu ku berserah
Terimalahku hambaMu Allah

Sekiranya takdir menguji
Cekalkan hasrat di hati
Semoga kesusahan bisa
Mengajar erti terus asa

video

Tuesday, May 31, 2011

TEKA- TEKI IMAM AL-GHAZALI RAHIMAHULLAH..

TEKA TEKI IMAM GHAZALI

Suatu hari, Imam Al-Ghazali berkumpul dengan murid-muridnya lalu beliau bertanya (Teka Teki ) :

Imam Ghazali = ” Apakah yang paling dekat dengan diri kita di dunia ini ?

Murid 1 = ” Orang tua “

Murid 2 = ” Guru “

Murid 3 = ” Teman “

Murid 4 = ” Kaum kerabat “


Imam Ghazali = ” Semua jawapan itu benar. Tetapi yang paling dekat

dengan kita ialah MATI. Sebab itu janji Allah bahawa setiap yang

bernyawa pasti akan mati ( Surah Ali-Imran :185).


Imam Ghazali = ” Apa yang paling jauh dari kita di dunia ini ?”

Murid 1 = ” Negeri Cina “

Murid 2 = ” Bulan “

Murid 3 = ” Matahari “

Murid 4 = ” Bintang-bintang “


Iman Ghazali = ” Semua jawaban itu benar. Tetapi yang paling benar


adalah MASA LALU. Bagaimanapun kita, apapun keadaan kita, tetap

kita tidak akan dapat kembali ke masa yang lalu. Oleh sebab itu kita

harus menjaga hari ini, hari esok dan hari-hari yang akan datang

dengan perbuatan yang sesuai dengan ajaran Agama”.


Iman Ghazali = ” Apa yang paling besar didunia ini ?”

Murid 1 = ” Gunung “

Murid 2 = ” Matahari “

Murid 3 = ” Bumi “


Imam Ghazali = ” Semua jawaban itu benar, tapi yang besar sekali

adalah HAWA NAFSU (Surah Al A’raf: 179). Maka kita harus hati-hati

dengan nafsu kita, jangan sampai nafsu kita membawa ke neraka.”


IMAM GHAZALI” Apa yang paling berat didunia? “

Murid 1 = ” Baja “

Murid 2 = ” Besi “

Murid 3 = ” Gajah “


Imam Ghazali = ” Semua itu benar, tapi yang paling berat adalah

MEMEGANG AMANAH (Surah Al-Azab : 72 ). Tumbuh-tumbuhan,

binatang, gunung, dan malaikat semua tidak mampu ketika Allah SWT

meminta mereka menjadi khalifah pemimpin) di dunia ini. Tetapi

manusia dengan sombongnya berebut-rebut menyanggupi permintaan

Allah SWT sehingga banyak manusia masuk ke neraka kerana gagal

memegang amanah.”


Imam Ghazali = ” Apa yang paling ringan di dunia ini ?”

Murid 1 = ” Kapas”

Murid 2 = ” Angin “

Murid 3 = ” Debu “

Murid 4 = ” Daun-daun”


Imam Ghazali = ” Semua jawaban kamu itu benar, tapi yang paling

ringan sekali didunia ini adalah MENINGGALKAN SOLAT .

Gara-gara pekerjaan kita atau urusan dunia, kita tinggalkan solat “


Imam Ghazali = ” Apa yang paling tajam sekali di dunia ini? “

Murid- Murid dengan serentak menjawab = ” Pedang “


Imam Ghazali = ” Itu benar, tapi yang paling tajam sekali didunia ini

adalah LIDAH MANUSIA. Kerana melalui lidah, manusia dengan

mudahnya menyakiti hati dan melukai perasaan saudaranya sendiri “